Hey, what's going on?

Archive for January, 2015

“Ternyata Tuhan memberikan semua yang saya inginkan…”

Posted by Syeilendra Pramuditya on January 31, 2015

Salah seorang dosen saya memasuki masa pensiun pada tahun ini. Dan tadi hari ini ada acara Appreciation Day untuk beliau, dimana beliau memberikan sebuah speech. Beliau adalah Pak Dr.-Ing Suparno Satira. Saya pertama kali mengenal beliau sebagai dosen pengajar mata kuliah Fisika Moderen ketika saya di tingkat 2. Saya mengingat beliau sebagai dosen yang sabar dan tidak pernah marah.

Beliau memberikan speech yang sangat menarik, yaitu ide beliau mengenai yang namanya “Momentum Field”, konsep yang baru kali ini saya dengar. Beliau menggunakan analogi dari gravity field, electric field, dan magnetic field. Beliau bahkan mem-propose satu set persamaan yang setara dengan persamaan elektromagnetik Maxwell yang indah itu, beliau namakan “Suparno Equations”, lengkap dengan Suparno constant, yang setara dengan konstanta gravitasi, atau konstanta 1/4*pi*e0 di kelistrikan.

Tapi yang tak kalah menarik adalah ketika beliau bercerita mengenai jalan kehidupan beliau sejak masa awal kuliah S1 sampai menjadi dosen senior di jurusan Fisika. Salah satunya beliau bercerita bahwa sebenarnya dulu beneran cita2 ingin sekali masuk jurusan Kimia, pada saat itu, untuk masuk ke suatu jurusan, mahasiswa harus mengikuti semacam tes/wawancara yang harinya berbeda2 untuk tiap jurusan. Saat itu beliau sudah mengikuti tes/wawancara untuk jurusan Fisika, tapi apa mau dikata, ketika besoknya akan mengikuti yang untuk jurusan Kimia, tiba2 beliau harus pulang kampung untuk suatu urusan keluarga yang sangat penting. Jadilah beliau “terpaksa” terdampar di Fisika. Udah beneran cita2 bgt eh kandas, kebayang dong kecewanya kaya apa. Beliau juga cerita beberapa kisah dan pengalaman lainnya yang juga menarik.

Setelah bercerita berbagai hal itu, beliau diam sejenak, dan kemudian berkata kira2 seperti ini, “Setelah saya renungkan dan pikirkan, semua kejadian yang saya alami memang ada hikmahnya… dan… ternyata Tuhan memberikan semua yang saya inginkan…” Kata2 ini yang membuat saya jadi merinding.. beliau kemudian diam lagi agak lama dan terlihat menahan luapan emosinya…

Hal ini sih yang bikin saya jadi agak kepikiran..

Well, morale behind the story? Ya bahwa kita sendiri juga seringkali tidak paham mengenai hal2 yang kita pikir kita inginkan, dan ketika tidak tercapai, merasa kecewa..

Hmm.. terus terang saya juga sering merasa kecewa, bahkan sangat kecewa, ketika tidak bisa mendapatkan hal2 yang saya pikir saya inginkan…

Orang2 tua kita memang sudah kenyang dengan asam garam kehidupan, beruntunglah orang2 tua yang mampu mengerti hikmah dari jalan kehidupan yang dilalui. Dan jauh lebih beruntung lagi orang2 muda yang mampu menyerap dan memahami hikmah dan wisdom dari orang2 yang lebih tua…

Terimakasih Pak Suparno, atas semua ilmu yang telah diberikan, dan juga atas speech nya hari ini.

Selesai.

[Januari 2015, Syeilendra Pramuditya]

Advertisements

Posted in just a story | Leave a Comment »

Biker Me

Posted by Syeilendra Pramuditya on January 6, 2015

Well, judulnya kynya agak lebay sih.. hehe

Ini ceritanya sebenernya cuma macem2 motor yang pernah saya pakai, tapi saya ga punya foto2 motor2 saya itu, jadi foto2 di post ini saya ambil dari internet aja.

Dulu yang pertama ngajarin naik motor ya Papa, pakai motor yang cukup aneh, mereknya Kawasaki Binter Joy.. wkwkwk belum pernah denger kan?? Motor bebek gitu, klo ga salah mesinnya 100 cc kopling otomatis, warnanya hitam dan penuh stiker macem2. Motornya udah ga orisinil juga, udah diganti spion gaul, knalpot berisik dll..

Yang pasti, motor ini spesies murahmeriahdah hehehe..

Out of curiosity, dulu tanki motor ini pernah saya isi pakai alkohol, kan kata Bu Guru alkohol burnable liquid juga tuh, eh taunya mesinnya malah mati total n akhirnya harus ke bengkel.. hahaha

Dulu pas saya masih SMP, Papa kalau jemput saya ya pakai motor aneh ini. Tapi saya nyantai aja walaupun temen2 saya pada dijemput pakai sedan.

Motor ini entah kenapa akhirnya dijual sama Papa.. pas lagi bokek kali ya.. hehe

Kawasaki Binter Joy (gambar dari internet)

Kawasaki Binter Joy (gambar dari internet)

Saya mulai naik motor ke jalan raya pas kelas 1 SMA. Motornya bukan motor Papa, tapi motornya tante saya.. loh??

Iya waktu itu tante saya sekolah ke Jakarta, dan motornya ditinggal di Bandung, nah daripada malah rusak ditinggal lama, tante bilang ya pake aja. Jadilah saya pakai motor itu ke sekolah, tanpa SIM! hahaha

Motornya merek Honda Astrea, saya lupa tepatnya, apa Astrea 800, Astrea Star, atau Astrea Dream ya?? hmm ga inget lagi.. Warnanya hitam dengan wind shield warna putih.

Mungkin sekitar setahun saya pakai motor ini. Pas tante udah balik ke Bandung ya motornya dibalikin dong.

Honda Astrea (gambar dari internet)

Honda Astrea (gambar dari internet)

Akhirnya Papa beliin saya motor, sebuah Yamaha F1ZR! Yuhuu! Motornya lumayan keren, mesin 2-tak 100an cc, dan kopling manual juga! Motor balap dah haha.. harganya klo ga salah sekitar 12jt.

Tadinya saya ingin yang warna merah nyala.. kynya keren.. eeh Papa beda selera.. beliau prefer yang (lagi2) warna hitam.. yah namanya juga dibeliin.. ya saya nurut aja dah, masih sukur dibeliin motor juga.

Di SMA saya punya *genk* yang terdiri dari 5 orang yang semuanya tinggal di Bandung Selatan, jadi klo naik angkot kan bareng tuh. Nah yang akhirnya punya motor cuma 2 orang, saya dan temen yang tinggal di Sukamenak, tapi motor dia mocin sih.. wkwkwk

Akhirnya saya jadi korban mode, tuh F1ZR saya modif, velg saya ganti yang racing palang tiga warna hitam, handle saya ganti warna pink, tutup oli mesin saya tambahin cooler warna merah ngejreng, knalpot saya ganti yang berisikkk, dan bagian depan saya ganti dengan lampu ayam jago (yg mirip satria F150 tuh), sayang saya ga punya foto motor saya ini..

Helmnya saya beli yang full face keren dengan kaca warna silver, eh helm ini akhirnya raib digondol maling pas saya parkir di ITB (saya pakai motor ini sampai kuliah). Sedih dan ‘terpukul’ bgt rasanya tuh.. wkwkwk soalnya tu helm kind of unique, ya karena kacanya yang warna silver itu jarang bgt. Pas saya mau beli lagi yang kaca silver, dimana2 udh ga ada yg jual…

Yamaha F1ZR (gambar dari internet)

Yamaha F1ZR (gambar dari internet)

Waktu itu Papa taunya beli motor kedua, mungkin untuk dipakai sendiri, beli yang Honda Supra XX, warna silver-violet, kopling manual. Jadinya pas kuliah saya gonta-ganti motor, tergantung mood.. hehe.. kadang pakai F1ZR yang 2-tak dan kadang pakai Supra X yang 4-tak.

Akhirnya motor yang F1ZR dibeli oleh adiknya Papa, dan saya kuliah pakai yang Supra XX.

Honda Supra XX (gambar dari internet)

Honda Supra XX (gambar dari internet)

Dulu ingin bgt punya Honda Tiger atau Kawasaki Ninja, kynya keren abis gt, harganya klo ga salah waktu itu sektar 17jt, tapi karena satu dan lain hal.. sampai sekarang saya blm pernah punya dua motor keren itu.. aku rapopo.. hehe

Dan akhirnya saya merantau sekolah ke Jepang.. motor Supra XX dijual pas saya di Jepang..

And now here I am back in Bandung.. trus motor apa yang saya pakai sekarang?? Well, it is the most uniquely-designed bike ever built: Honda Scoopy!!! hahaha..

Nah kalau yang ini saya punya fotonya..

Honda Scoopy (gambar dari internet)

My Honda Scoopy

Asik juga pake motor matic ky gini, tinggal gas rem gas rem.. jadi ga ribet. Plus juga anti macet, tinggal meliuk2 aja diantara mobil2 yang kejebak macet, bisa lewat jalan2 kecil juga, sipp dah pokoknya.

Hanya kalau terpaksa bgt aja sy pakai mobil, bahkan pas hujan pun tetep lebih asik pake motor, ya karena itu tadi, bisa nembus jalan macet..

Well, itu sedikit cerita tentang Biker Me, selesai 🙂

Posted in just a story | Leave a Comment »

Hari Pertama di Tahun 2015

Posted by Syeilendra Pramuditya on January 1, 2015

Selamat tahun baru 2015! 😀

Semoga tahun ini jauh lebih luar biasa dari tahun2 kemarin.. insya Allah 🙂

Posted in whatever | Leave a Comment »