Hey, what's going on?

Barang2 yang ingin saya beli kalau saya ke Tokyo lagi

Posted by Syeilendra Pramuditya on August 11, 2014

Stasiun Sangen-Jaya. Saya melewati stasiun ini kalau saya pergi ke Setagaya ward office untuk urusan2 administrasi kependudukan.

Stasiun Sangen-Jaya. Saya melewati stasiun ini kalau saya pergi ke Setagaya ward office untuk urusan2 administrasi kependudukan.

Entah kapan saya punya kesempatan untuk pulang kampung ke Tokyo lagi😀, tapi seandainya saya ke Tokyo lagi nanti, ini barang2 yang ingin saya beli:

Mie instan rasa laksa Singapura

Mie ini biasa saya beli di sebuah toko makanan impor di Ookayama shoping street yang terletak di dekat TokyoTech kampus, dan harganya sekitar 400 yen. Mie ini made in Singapore dan berlabel halal. Rasanya maknyus banget, mienya gede gitu, bumbu laksa kentel dan ada santan bubuknya juga. Biar lebih mantap biasanya saya masukkan irisan tomat dan udang juga. Ennnaakkk bangettt! Apalagi kalau makannya pas winter😀

Sepatu

Tepatnya sepatu casual bermerek Edwin. Edwin?? yup memang mereknya gurem, saya bahkan ga tau itu made in mana. Tapi saya memang ga pernah peduli sama merek, sesuatu yang bagus ya bagus, yang jelek ya jelek, gitu aja. Dulu saya membeli sepatu ini di sebuah toko sepatu di dekat stasiun Miyamaedaira, harganya 4000 yen. Warnanya kombinasi hitam-coklat dan sedikit putih. Sepatunya bener2 enak dan nyaman sekali untuk dipakai, modelnya juga menurut saya keren banget. Sepatu itu saya gunakan mungkin sekitar 2 tahunan sebelum akhirnya rusak. Pas rusak saya datang lagi ke toko itu untuk beli yang baru, tapi ternyata model itu udah ga ada😦 yahh.. Saya bahkan sampai berburu ke Ameyoko di Ueno (banyak toko sepatu berjejer di daerah ini), tapi tampaknya model itu entah kenapa ga ada yang jual lagi..

Mechanical watch

Saya sebenarnya sudah membeli jam tangan tanpa baterai ini, jam yang sekarang selalu saya pakai setiap hari. Saya beli di Yodobashi Akiba di Akihabara, seharga ~17rb yen, dan saya puas banget sama performanya. Memang ga selalu tepat, suka kecepetan sedikit sih, tapi overall kualitasnya bagus. Yang saya beli itu mereknya Orient, merek asli Jepang. Kalau ke Tokyo lagi, saya ingin beli 2-3 lagi Orient yang beda model.

Train model set

Train model ini dulu sering saya lihat berjejer rapi di Toy Corner Yodobashi Akiba. Modelnya bagus2, saya paling suka yang model trem lengkap dengan miniatur gedung2 ala Eropa. Dari dulu udah ingin beli sih, tapi selalu kepikiran gimana cara bawa pulangnya? Karena ukurannya kan lumayan besar satu set nya. Harganya start from ~20rb yen. Ga tau kenapa saya suka banget sama yang namanya kereta api, naik kereta api suka, liat kereta api suka, main kereta api juga kanya bakal suka deh🙂 Kalau dari Bandung ke Jakarta juga saya ga naik mobil travel, tapi naik kereta api. Suka bgt deh pokonya sama kereta api.

Semi precious stones / mineral stones

Dari kecil saya memang suka sama batu2an yang unik, entah itu semi precious, mineral, atau bahkan batu biasa. Dulu waktu kecil pas dibawa ke Tangkuban Parahu juga saya ingin sekali beli batu2an mineral yang banyak dijual disana, tapi ternyata harganya ga murah, jadinya ga dibeliin deh. Di Tokyo saya pertama beli batu2an unik di Tokyo National Museum. Terus suatu saat saya ga sengaja nemu sentra toko batu2an pas jalan2 di Ameyoko Ueno. Saya sempat beli macem2 jenis batu, terutama jenis Lapis Lazuli berwarna biru bercorak yang indah sekali. Saya juga pernah beli violet Amethyst, crystal rock, batu fosil tumbuhan dan hewan, dan jenis2 batu alam lainnya. Harganya sangat bervariasi, yang saya pernah beli, kisarannya sekitar 2000 sampai 10rb yen per buahnya.

Koin emas

Yang ini sih alami banget kali ya, dari zaman dahulu kala manusia memang suka sama yang namanya emas🙂. Koin emas yang saya maksud adalah Gold Maple Leaf, koin emas 24K seberat 31 gr made in Canada. Desainnya indah banget, terutama sisi yang corak mapple leaf nya. Dulu saya sempat beli koin emas ini seharga ~160rb yen. Koin2 emas dan perak bisa dibeli Ginza Tanaka yang merupakan toko emas elit di daerah Ginza, atau di deretan toko2 perhiasan di Ameyoko Ueno. Koin ini dulu saya jual lagi di Tokyo, sebelum ke Bandung, karena khawatir dengan regulasi bea masuk yang ga jelas di bandara Soetta. Ternyata di Indonesia susah banget mau beli koin emas, toko2 emas juga ga ada satupun yang jual koin emas..

Hmm.. apa lagi ya… yang lainnya mungkin nanti nyusul deh🙂

4 Responses to “Barang2 yang ingin saya beli kalau saya ke Tokyo lagi”

  1. “Entah kapan saya punya kesempatan untuk pulang kampung ke Tokyo lagi…” –> katanya bisa sekitar Desember🙂
    Kan udah pernah kita bahas dulu pas ada penawaran tuker mileage Garuda, hehe

    Syeilendra said..
    hehe🙂

  2. “Entah kapan saya punya kesempatan untuk pulang kampung ke Tokyo lagi…” –> katanya bisa sekitar Desember🙂
    Kan udah pernah kita bahas dulu pas ada penawaran tuker mileage Garuda, hehe

    *sptnya something wrong dg link wordpress di komen sebelumnya

    Syeilendra said..
    Hehe iya insya Allah, kalau pas ada waktunya dan juga pas ada tiket PP nya😀 hahaha

    • I mean it mas syei… penawaran yang sama mungkin tidak akan terjadi 2 kali🙂

      Syeilendra said..
      Siip.. insya Allah, kalau pas ada waktunya, daaan juga ada tiketnya (PP lho)😀 hehehe
      *Klo sekalian ada hotelnya jg apalagi..😛 wkwkwk

  3. khilda said

    Disini adanya koin emas dinar mas, coraknya paling banter ka’bah atw masjid. Klo yg ky gini bnyk yg jual.
    Mau sy anterin/temenin beli? #ehh
    Lagian tumbenan sih cwo suka emas!

    Syeilendra said..
    Hehe.. yup I like gold and precious stones🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: