Hey, what's going on?

Archive for January, 2013

Water thermodynamic properties (in polynomials) at pressure of 155 bar (typical PWR operating condition)

Posted by Syeilendra Pramuditya on January 23, 2013

In the previous article, water thermodynamic properties at (nearly) atmospheric condition (p = 1 bar) were provided in form of easy-to-use polynomials based on XSteam libray.

In this article, water thermodynamic properties in form of polynomials at pressure of 155 bar, which is typical operating condition of PWR nuclear reactor, are provided. Please refer to XSteam homepage for more information.

Please note the range of applicability of the polynomials: 283.15 K < T < 613.15 K or equally 10 C < T < 340 C

Density of water as a function of temperature at pressure of 155 bar

 

 Specific heat capacity of water as a function of temperature at pressure of 155 bar

Specific heat capacity of water as a function of temperature at pressure of 155 bar

 

Thermal conductivity of water as a function of temperature at pressure of 155 bar

 

Dynamic viscosity of water as a function of temperature at pressure of 155 bar

Dynamic viscosity of water as a function of temperature at pressure of 155 bar

 

Saturation temperature of water as a function of pressure

 

Volumetric thermal expansion coefficient can be obtained from density equation by using this method.

The polynomials shown in this article are practically applicable for any pressure, since liquid water can be considered as an incompressible fluid. The relative differences of water properties between p = 1 bar and 160 bar are shown in the following table:

Property
Relative difference between p = 1 bar and 160 bar
Density
0.7%
Specific heat capacity
0.8%
Thermal conductivity
1.3%
Dynamic viscosity
0.5%

The weak dependency of the properties on pressure is shown by the following figures (calculated using XSteam):

Density of water as a function of pressure at temperature of 323.15 K (50 C)

Specific heat capacity of water as a function of pressure at temperature of 323.15 K (50 C)

Thermal conductivity of water as a function of pressure at temperature of 323.15 K (50 C)

Dynamic viscosity of water as a function of pressure at temperature of 323.15 K (50 C)


Ready-to-use Fortran functions

C     ******************************************************************
C     Calculation of water density as a function of temperature
C     WTRRHO -> kg/m3
C     T -> Kelvin
C     Available from http://wp.me/p61TQ-Tw
      REAL*8 FUNCTION WTRRHO(T)
      IMPLICIT NONE
      INTEGER I
      REAL*8 VAR1,C(0:6),T
       C(6)=0.0D0
       C(5)=0.0D0
       C(4)=0.0D0
       C(3)=-6.989D-6
       C(2)=6.312D-3
       C(1)=-2.422D0
       C(0)=1.351D3
       VAR1=0.0D0
        DO I=0,6
        VAR1=VAR1+C(I)*T**DFLOAT(I)
        END DO
      WTRRHO=VAR1
      RETURN
      END
C     ******************************************************************
C     ******************************************************************
C     Calculation of water specific heat capacity as a function of temperature
C     WTRCP -> kJ/kg.K
C     T -> Kelvin
C     Available from http://wp.me/p61TQ-Tw
      REAL*8 FUNCTION WTRCP(T)
      IMPLICIT NONE
      INTEGER I
      REAL*8 VAR1,C(0:6),T
       C(6)=0.0D0
       C(5)=0.0D0
       C(4)=2.276D-9
       C(3)=-3.755D-6
       C(2)=2.299D-3
       C(1)=-6.166D-1
       C(0)=6.515D1
       VAR1=0.0D0
        DO I=0,6
        VAR1=VAR1+C(I)*T**DFLOAT(I)
        END DO
      WTRCP=VAR1
      RETURN
      END
C     ******************************************************************
C     ******************************************************************
C     Calculation of water thermal conductivity as a function of temperature
C     WTRTC -> W/m.K
C     T -> Kelvin
C     Available from http://wp.me/p61TQ-Tw
      REAL*8 FUNCTION WTRTC(T)
      IMPLICIT NONE
      INTEGER I
      REAL*8 VAR1,C(0:6),T
       C(6)=0.0D0
       C(5)=0.0D0
       C(4)=0.0D0
       C(3)=0.0D0
       C(2)=-5.712D-6
       C(1)=4.757D-3
       C(0)=-2.946D-1
       VAR1=0.0D0
        DO I=0,6
        VAR1=VAR1+C(I)*T**DFLOAT(I)
        END DO
      WTRTC=VAR1
      RETURN
      END
C     ******************************************************************
C     ******************************************************************
C     Calculation of water dynamic viscosity as a function of temperature
C     WTRMU -> Pa.s
C     T -> Kelvin
C     Available from http://wp.me/p61TQ-Tw
      REAL*8 FUNCTION WTRMU(T)
      IMPLICIT NONE
      INTEGER I
      REAL*8 VAR1,C(0:6),T
       C(6)=0.0D0
       C(5)=0.0D0
       C(4)=6.746D-13
       C(3)=-1.32D-9
       C(2)=9.609D-7
       C(1)=-3.093D-4
       C(0)=3.738D-2
       VAR1=0.0D0
        DO I=0,6
        VAR1=VAR1+C(I)*T**DFLOAT(I)
        END DO
      WTRMU=VAR1
      RETURN
      END
C     ******************************************************************
C     ******************************************************************
C     Calculation of water saturation temperature as a function of pressure
C     WTRTST -> Kelvin
C     P -> Pa
C     Available from http://wp.me/p61TQ-Tw
      REAL*8 FUNCTION WTRTST(P)
      IMPLICIT NONE
      INTEGER I
      REAL*8 VAR1,C(0:6),P,PBAR
      PBAR=P*1.0D-5
       C(6)=-4.795D-10
       C(5)=2.594D-7
       C(4)=-5.512D-5
       C(3)=5.847D-3
       C(2)=-3.288D-1
       C(1)=1.053D1
       C(0)=3.705D2
       VAR1=0.0D0
        DO I=0,6
        VAR1=VAR1+C(I)*PBAR**DFLOAT(I)
        END DO
      WTRTST=VAR1
      RETURN
      END
C     ******************************************************************

Related links:

Posted in nuclear engineering | Tagged: , , , , , , , , | 3 Comments »

Deliberate yen devaluation is coming: is it time to escape? but to where?

Posted by Syeilendra Pramuditya on January 3, 2013

Ada berita menarik tentang policy keuangan yang akan diambil PM Jepang yang baru saja terpilih, Mr. Shinzo Abe [1,2,3]. Intinya adalah bahwa pak PM akan berusaha sekuat tenaga untuk menurunkan nilai tukar Yen terhadap mata uang lainnya, alasannya ya sederhana: agar produk2 ekspor Jepang terasa murah di pasar dunia, yang pada akhirnya diharapkan akan menggerakan kembali ekonomi Jepang yang bermasalah selama beberapa tahun belakangan.

The new PM, Mr. Shinzo Abe.

The new PM, Mr. Shinzo Abe.

Currency war pada dasarnya adalah usaha memanipulasi mata uang masing2 demi kepentingan masing2 negara, dalam hal ini mereka berusaha menurunkan nilai tukar mata uang mereka. Salah satu instrumen untuk mengontrol manipulasi ini adalah interest rate yang dikeluarkan bank sentral, logikanya simpel [4,6]:

  • interest rate tinggi > orang malas berhutang > supply uang menjadi terbatas > nilai tukar tinggi > produk ekspor terasa mahal di pasar dunia sehingga tidak laku
  • interest rate rendah > orang semangat berhutang > supply uang melimpah > nilai tukar rendah > produk ekspor terasa murah di pasar dunia sehingga bisa laku

Saat ini bank2 sentral di dunia ramai2 saling menurunkan interest rate nya sampai hampir 0% [4,5], sehingga semua orang sedang saling menyandra. Metode lainnya untuk menurunkan nilai tukar mata uang adalah salah satunya dengan cara meng-inflate volume uang yang beredar melalui mekanisme “pembelian” government bonds (Surat Utang Negara/SUN) [7,8]. Triknya simpel, pemerintah mengeluarkan bonds, dan bank sentral mem-print uang, kemudian saling ditukar. Uang yang baru di-print ini kemudian dipakai sebagai “stimulus penggerak ekonomi”.

Bahkan sangking semangatnya pak PM Jepang untuk meng-encourage orang2 untuk berhutang yen, beliau sampai2 menyarankan agar interest rate Bank of Japan diturunkan sampai minus! [10] Yang berarti bank akan membayar orang2 yang mau berhutang! walah!

Trik2 manipulasi uang ini mungkin saja diam2 sudah diterapkan oleh otoritas moneter Jepang (?), karena kalau diamati, ternyata dalam 3 bulan terakhir nilai yen turun hampir 10% relatif terhadap USD (setelah selama 5 tahun trend nya yen selalu menguat terhadap USD) [9]:

Menurunnya nilai yen terhadap USD selama Oktober-Desember 2012

Nilai yen terhadap USD turun hampir 10% selama Oktober-Desember 2012

Demikian juga dengan nilai tukar yen terhadap rupiah yang turun hampir 10% dalam 3 bulan terakhir [9]:

Nilai yen terhadap rupiah turun hampir 10% selama Oktober-Desember 2012

Nilai yen terhadap rupiah turun hampir 10% selama Oktober-Desember 2012

Bahkan relatif terhadap emas, nilai tukar yen sudah turun hampir 15% dalam 6 bulan terakhir:

Nilai yen terhadap emas turun hampir 15% selama Juli-Desember 2012

Nilai yen terhadap emas turun hampir 15% selama Juli-Desember 2012

So selamat kepada anda yang memiliki saving dalam bentuk yen, karena dalam 3 bulan terakhir purchasing power anda dalam rupiah sudah hilang entah kemana sebanyak ~10% (dan ~15% jika diukur dalam emas).

Maka mari kita sama2 mendoakan pak PM, agar beliau selalu semangat dan bisa berhasil dalam usahanya untuk menurunkan nilai tukar yen (termasuk terhadap rupiah), sehingga Jepang bisa kembali mengekspor produk2 industrinya ke pasar dunia dan ekonomi Jepang bisa pulih dan menggeliat kembali. 😉

Tapi ya konsekuensinya, anda2 yang saat ini memiliki saving dalam yen dan berniat mengkonversi ke rupiah tahun depan, ya siap2 saja kehilangan purchasing power sampai beberapa puluh persen. Agar anda2 tidak terlalu kaget nanti, berikut ini adalah ilustrasi hitung2an sederhananya:

Misal 3 bulan yang lalu anda punya tabungan 5 juta yen, maka dalam rupiah:

3 bulan lalu: JPY 5 juta dikalikan 123 rupiah/yen = Rp. 615 juta

Hari ini: JPY 5 juta dikalikan 112 rupiah/yen = Rp. 560 juta

Anda sudah kehilangan Rp. 55 juta dalam 3 bulan terakhir.

Misalnya pak PM berhasil menurunkan nilai tukar yen sebesar 20% dalam 6 bulan kedepan, maka:

Hari ini (anda sudah kehilangan Rp. 55 juta): Rp. 560 juta

Juni 2013: Rp. 5 juta dikalikan 90 rupiah/yen = Rp. 450 juta

So anda mungkin saja bisa kehilangan Rp. 110 juta dalam 6 bulan kedepan.

***

Atau anda ingin menyelamatkan diri dengan mengkonversi saving anda ke mata uang lain yang aman? tapi ke mata uang apa?

Jawabannya adalah tidak ada mata uang yang “aman”. Karena nilai mata uang apapun selalu bisa dimanipulasi dengan trik2 yang biasanya disebut “monetary policy” masing2 negara. Dunia saat ini beroperasi berdasarkan sistem keuangan yang sama. Anda tidak bisa lari kemanapun!

– There is always somebody out there who decides what your “money” can buy –

Di titik ini seharusnya anda bertanya dengan marah: saving yang saya miliki sekarang saya peroleh dari hasil bekerja selama bertahun2, kenapa nilainya bisa seenaknya diturunkan oleh orang lain tanpa saya bisa mencegahnya?!

Adil? tentu saja tidak.

Ada banyak alasan2 lainnya mengapa sistem keuangan yang digunakan saat ini amat sangat tidak adil dan inherently corrupt, dimana beberapa efek yang notoriously paling merusak adalah inflasi dan reversed wealth transfer. Insya Allah lain kali mungkin bisa kita bahas di artikel terpisah.

*Ouw btw, saya belum bilang ya, kalau saya pendukung gerakan kembali ke real money.

Presiden Rusia pada pertemuan G8 tahun 2009 menyerukan dunia untuk kembali ke real money yang bebas manipulasi: emas.

Presiden Rusia pada pertemuan G8 tahun 2009 menyerukan dunia untuk kembali ke real money yang bebas manipulasi: emas.

Referensi:

  1. Japan pushes world closer to currency wars
  2. Japan to join currency wars as exports slump
  3. Japan may fire first in any currency war
  4. BBC: What’s the currency war about?
  5. US Federal Reserve: Why are interest rates being kept at a low level?
  6. CBS News: Global Currency War: What It Means, And What To Do About It
  7. MIT: The Federal Reserve and Money Supply
  8. PennState lecture on monetary policy
  9. http://finance.yahoo.com
  10. Japan Daily Press: LDP’s Abe calls on Bank of Japan to issue interest rates below zero

Beberapa artikel terkait yang menarik:

Posted in economics | Tagged: , , , | 2 Comments »

The Omnipotent Central Bank: Bank Indonesia (BI)

Posted by Syeilendra Pramuditya on January 3, 2013

Komplek Gedung Bank Indonesia di Jakarta

Komplek Gedung Bank Indonesia di Jakarta

Ketika saya membaca Pasal-pasal 7, 8, 9 dan 48 UU No.23 Tahun 1999 itu, instinct saya mendorong saya untuk berkesimpulan negatif: “Ini negara di dalam negara!” Hal ini berdasar keraguan saya tentang bagaimana mungkin bisa menjadi sangat ekslusif, bahwa Bank Indonesia sekaligus menetapkan dan melaksanakan kebijaksaan moneter (secara independen). Ibaratnya pemerintah menjadi terbungkam, disisihkan peran aktifnya untuk mengatur kebijaksanaan ekonomi yang pasti selalu mengandung kebijaksanaan moneter sebagai derivatnya. Entah dari mana datangnya naskah undang- undang Bank Indonesia semacam itu.” – Prof. Sri Edi Swasono, Guru Besar FEUI [5]

***

Gara-gara global economic mess yang masih saja melanda dunia sejak 2008, sejak setahun lalu (2011) saya jadi tertarik dan ingin tahu lebih banyak lagi tentang “ekonomi”, pemicu minat saya ini mungkin adalah banyaknya pemberitaan yang membahas masalah ini, sehingga mau tidak mau saya jadi tahu perihal ekonomi juga. Ternyata cabangnya banyak juga kalau didalami, mulai dari prinsip2 kapitalisme, central banking, fiat money, monetary inflation-deflation, economic expansion-contraction, business cycle, loan mechanisms, government bonds & securities, pasar modal, saham, dan banyak lagi..

Belakangan ini saya tertarik untuk tahu lebih banyak tentang central banking, sampai2 saya sempat juga baca2 “Modern Money Mechanics” keluaran The Federal Reserve Bank of Chicago [6], yang konon merupakan “the Bible of banking magic”. Menarik juga lho manual trik money game ini, saya merekomendasikan anda2 yang benar2 ingin mengerti bagaimana sebenarnya sistem perbankan itu “bekerja” untuk membacanya juga.

Saya juga jadi tahu kalau ternyata sesaat setelah krismon 1998 yang membuat semua orang panik, bank sentral RI dibuat menjadi sebuah superbody yang fully independent, saya juga jadi tahu kalau pihak asing diperbolehkan untuk memiliki saham di “industri” (sebenarnya apa “produk” mereka ya? hutang?) perbankan nasional sampai 99%, batas ini adalah yang  tertinggi di jagad raya.

Nah.. sampai akhirnya saya membaca UU yang berkaitan dengan bank sentral “milik pemerintah kita”: Bank Indonesia. Jadilah saya tahu kalau ternyata BI itu serupa tapi tak sama dengan bank sentral Amerika, The Fed. Ada beberapa perbedaan mendasar yang menurut saya baik, maksud saya konsep bank sentral di Indonesia itu lebih baik dari konsep serupa yang dipakai Amerika.

Berkaitan dengan posisi BI yang konon independen, ternyata BI tidak main2 lho, beberapa pasal2 UU dibawah ini adalah excerpt dari UU tentang BI yang menegaskan “kemerdekaanya”. Untuk lebih lengkapnya silahkan anda baca sendiri UU nya secara keseluruhan.

***

Beberapa Pasal dalam Undang-Undang tentang Bank Indonesia

“Bank Indonesia adalah lembaga negara yang independen, bebas dari campur tangan Pemerintah dan/atau pihak-pihak lainnya, kecuali untuk hal-hal yang secara tegas diatur dalam undang-undang ini.” – [1, pasal 4(2)]

“Dilhat dari sistem ketatanegaraan Republik Indonesia, kedudukan BI sebagai lembaga negara yang independen tidak sejajar dengan lembaga tinggi negara seperti Dewan Perwakilan Rakyat, Badan Pemeriksa Keuangan, dan Mahkamah Agung. Kedudukan BI juga tidak sama dengan Departemen karena kedudukan BI berada di luar pemerintahan. Status dan kedudukan yang khusus tersebut diperlukan agar BI dapat melaksanakan peran dan fungsinya sebagai Otoritas Moneter secara lebih efektif dan efisien.” – [4]

“Bank Indonesia merupakan satu-satunya lembaga yang berwenang untuk mengeluarkan dan mengedarkan uang rupiah serta mencabut, menarik, dan memusnahkan uang dimaksud dari peredaran.”- [1, pasal 20]

“Bank Indonesia merupakan satu-satunya lembaga yang berwenang melakukan Pengeluaran, Pengedaran, dan/atau Pencabutan dan Penarikan Rupiah.”- [2, pasal 11(3)]

“Bank Indonesia merupakan satu-satunya lembaga yang berwenang mengedarkan Rupiah kepada masyarakat.”- [2, pasal 16(1)]

“Dewan Gubernur adalah pimpinan Bank Indonesia” – [1, pasal 1(1)]

“Anggota Dewan Gubernur tidak dapat diberhentikan dalam masa jabatannya kecuali karena yang bersangkutan mengundurkan diri, terbukti melakukan tindak pidana kejahatan, atau berhalangan tetap.” – [1, pasal 48]

“Anggota Dewan Gubernur Bank Indonesia tidak dapat diberhentikan oleh Presiden, kecuali bila mengundurkan diri, terbukti melakukan tindak pidana kejahatan, tidak dapat hadir secara fisik dalam jangka waktu 3 (tiga) bulan berturut-turut tanpa alasan yang dapat dipertanggungjawabkan, dinyatakan pailit atau tidak mampu memenuhi kewajiban kepada kreditur, atau berhalangan tetap.” – [3]

“Rapat Dewan Gubernur diselenggarakan sekurang-kurangnya sekali dalam sebulan untuk menetapkan kebijakan umum di bidang moneter yang dapat dihadiri oleh seorang menteri atau lebih yang mewakili Pemerintah dengan hak bicara tanpa hak suara;” – [1, pasal 43(1a)]

“Pemerintah wajib meminta pendapat Bank Indonesia dan/atau mengundang Bank Indonesia dalam sidang kabinet yang membahas masalah ekonomi, perbankan dan keuangan yang berkaitan dengan tugas Bank Indonesia atau masalah lain yang termasuk kewenangan Bank Indonesia.”- [1, pasal 54(1)]

“Dalam hal Pemerintah akan menerbitkan surat-surat utang negara, Pemerintah wajib terlebih dahulu berkonsultasi dengan Bank Indonesia.” – [1, pasal 55(1)]

“Gubernur, Deputi Gubernur Senior, Deputi Gubernur, dan/atau pejabat Bank Indonesia tidak dapat dihukum karena telah mengambil keputusan atau kebijakan yang sejalan dengan tugas dan wewenangnya sebagaimana dimaksud dalam undang-undang ini sepanjang dilakukan dengan iktikad baik.” – [1, pasal 45]

“Dewan Gubernur mengangkat dan memberhentikan pegawai Bank Indonesia.”- [1, pasal 44(1)]

“Dewan Gubernur menetapkan peraturan kepegawaian, sistem penggajian, penghargaan, pensiun, dan tunjangan hari tua serta penghasilan lainnya bagi pegawai Bank Indonesia.”- [1, pasal 44(2)]

“Gaji, penghasilan lainnya, dan fasilitas bagi Gubernur, Deputi Gubernur Senior, dan Deputi Gubernur ditetapkan oleh Dewan Gubernur.”- [1, pasal 51(1)]

***

Hmm.. siapa mau menjadi “orang BI“?


Referensi:

  1. UU nomor 23 tahun 1999 tentang Bank Indonesia
  2. UU nomor 7 tahun 2011 tentang mata uang
  3. http://www.bi.go.id/web/id/Tentang+BI/Dewan+Gubernur/
  4. http://www.bi.go.id/web/id/Tentang+BI/Hubungan+Kelembagaan/Lembaga+Negara/
  5. Independensi Bank Indonesia Yang Terbukti Runyam, Sri Edi Swasono (FEUI)
  6. Modern Money Mechanics, The Federal Reserve Bank of Chicago [here or here]

Posted in economics | Tagged: , , | Leave a Comment »

Apakah mata uang Rupiah sesuai dengan konstitusi?

Posted by Syeilendra Pramuditya on January 2, 2013

Disclaimer: saya bukanlah praktisi hukum profesional, artikel ini saya tulis berdasarkan pengetahuan yang mostly saya dapat melalui internet. Namun demikian saya tetap berusaha seakurat mungkin dan juga mencantumkan sumber2 yang se-reliable mungkin. Jika ternyata anda menemukan informasi yang kurang akurat, atau anda memiliki informasi tambahan, maka silahkan beritahu saya dengan menuliskan komentar anda. Terimakasih.

Bundel2 uang rupiah yang baru di-print dan siap diedarkan.

Bundel2 uang rupiah yang baru di-print dan siap diedarkan.

UUD 1945, sebagai supreme law of the land, merupakan sumber hukum tertinggi di Republik Indonesia, dan sebagai konsekuensinya, segala sumber hukum turunan yang tidak sesuai dengan UUD 1945 tidak bisa diberlakukan.

Menyangkut perihal mata uang, UUD 1945 (amandemen keempat) mengaturnya pada pasal 23b, yang berbunyi [1]:

Macam dan harga mata uang ditetapkan dengan undang-undang.

Perhatikan kata2 harga mata uang, lho mata uang ko ada harganya? bukankah mata uang lah yang mengukur harga barang2 lainya? Pasal ini sama persis dengan yang tertulis di naskah asli UUD 1945, hanya cara penomorannya saja yang diubah, dari pasal 23(3) menjadi 23b. Menurut saya pasal ini memang kurang eksplisit.

Anda mungkin masih ingat kalau UUD 1945 itu terdiri dari Pembukaan, Batang Tubuh dan Penjelasan, dimana pasal2 yang kurang jelas dijelaskan pada bagian Penjelasan. Nah celakanya ternyata setelah amandemen, Penjelasan UUD 1945 dihapuskan! [2]. Mungkin alasannya karena sudah ada MK yang memiliki otoritas untuk memberi tafsir atas Batang Tubuh UUD 1945 yang dianggap kurang jelas.

Namun demikian, penjelasan naskah asli UUD 1945 atas pasal 23 tersebut ternyata cukup menarik [3]:

Juga tentang hal macam dan harga mata uang ditetapkan dengan undang-undang. Ini penting karena kedudukan uang itu besar pengaruhnya atas masyarakat. Uang terutama adalah alat penukar dan pengukur harga. Sebagai alat penukar untuk memudahkan pertukaran jual-beli dalam masyarakat. Berhubung dengan itu perlu ada macam dan rupa uang yang diperlukan oleh rakyat sebagai pengukur harga untuk dasar menetapkan harga masing-masing barang yang dipertukarkan. Barang yang menjadi pengukur harga itu, mestilah tetap harganya, jangan naik turun karena keadaan uang yang tidak teratur. Oleh karena itu, keadaan uang itu harus ditetapkan dengan undang-undang.

Kalimat2 pada paragraf diatas memang bisa dibilang agak sedikit sulit dimengerti. Namun demikian, siapapun ahli keuangan saat itu yang menyusun paragraf penjelasan tersebut, ia mengerti bahwa barang yang digunakan sebagai pengukur harga haruslah tetap harganya. Mengenai hal ini, guru besar UI yang juga ketua MK pertama, Prof. Jimly Asshiddiqie, dalam salah satu artikelnya [4] menyatakan pendapat yang serupa, berikut petikannya:

Dari penjelasan itu dapat dipahami bahwa dalam konsep “the framers’ of the constitution”, yang dimaksud dengan harga mata uang dalam rumusan Pasal 23 ayat (3) UUD 1945 asli itu kurang lebih terkait dengan pengertian kurs rupiah terhadap mata uang asing. Penetapan oleh negara melalui undang-undang dimaksudkan agar nilai mata uang rupiah itu tidak diserahkan kepada mekanisme pasar bebas secara mengambang atau ‘floating’. Kurs rupiah haruslah ‘fixed rate’, bukan ‘floating rate’.” – Jimly Asshiddiqie

Sedangkan mengenai penjelasan UUD 1945 yang ditiadakan sejak amandemen keempat, beliau berpendapat bahwa secara normatif penjelasan atas pasal 23 tidaklah berubah [4].

Saya sendiri kurang sependapat dengan pendapat beliau yang menyatakan bahwa harga mata uang Rupiah itu terkait dengan kurs fixed rate terhadap mata uang asing. Karena saat ini semua mata uang di dunia menggunakan sistem floating rate, tidak terkecuali US Dollar. Bagaimana bisa membuat sesuatu yang fixed dengan cara mengaitkan terhadap sesuatu yang floating? Tidak bisa.

Ternyata hal ini sudah dijelaskan dalam pasal 1 UU No. 19/1946 [5]:

Dengan tidak mengurangi peraturan yang akan ditetapkan selanjutnya dalam Undang-undang tentang Uang Republik Indonesia, maka sebagai dasar nilai ditentukan sepuluh rupiah uang Republik Indonesia sama dengan emas murni seberat lima Gram.

Berdasarkan UU ini, dasar nilai mata uang kita adalah 0,5 gram emas/rupiah.

Saya kebetulan menemukan beberapa catatan menarik berkaitan kondisi Indonesia pada masa itu [6]:

  • Gaji minimum pegawai negeri dan buruh adalah 30 rupiah yang berarti 15 gram emas. Jika menggunakan ukuran hari ini (harga tengah = Rp. 544600/gram [7]), maka nilai 15 gram emas adalah sekitar Rp. 8,17 juta. Jelas jauh lebih tinggi dari standar gaji terendah PNS dan buruh saat ini.
  • Harga padi (=gabah?) adalah 6,9 rupiah/kwintal, yang berarti 3,45 gram emas. Dalam ukuran hari ini berarti adalah sekitar Rp. 1,88 juta/kwintal. Angka ini juga jauh lebih tinggi dari harga rata2 gabah hari ini yang hanya sekitar Rp. 0,34 juta saja [8]. Turunnya harga produk2 pertanian memang bisa dijelaskan sebagai akibat dari semakin berkembangnya IPTEK bidang pertanian yang memungkinkan produktifitas dan efisiensi pertanian menjadi berlipat2, sehingga jumlahnya melimpah ruah dan harganya menjadi turun di pasaran.

Dari angka2 diatas, kita patut bertanya:

– Apakah kondisi dan struktur ekonomi & keuangan saat itu lebih baik dari saat ini?

– Apakah distribusi kemakmuran (wealth distribution) saat itu lebih adil dibanding saat ini?

– Mengapa saat ini petani2 Indonesia yang bekerja keras menggarap lahannya, secara umum hidupnya tidaklah makmur? sedangkan orang2 di Jakarta yang bekerja di “dunia hiburan” menjadi demikian luar biasa kayanya?

Hey, what’s going on? 😀

Saya tidak bisa memastikan apakah UU ini masih berlaku atau tidak, saya sudah coba cari kalau2 ada UU yang lebih baru mengenai pencabutan/pembatalan UU ini, tapi saya tidak bisa menemukan peraturan semacam itu.

Undang-undang terbaru tentang mata uang yang bisa saya temukan adalah UU nomor 7 tahun 2011 [9], dimana dalam pasal 3(1) dinyatakan:

Harga Rupiah merupakan nilai nominal yang tercantum pada setiap pecahan Rupiah.

Undang2 baru ini sama sekali tidak menyebut apapun tentang emas. Dasar nilai rupiah adalah semata2 hanyalah jumlah nol yang di print pada lembaran2 uang, nothing more (eh?!).

Disinilah kemudian pertanyaan saya muncul: Pasal 23b tentang mata uang dalam UUD 1945 amandemen keempat adalah 100% sama persis dengan pasal 23(3) UUD 1945 naskah asli. Penjelasan UUD 1945 naskah asli tentang pasal ini menyebutkan bahwa harga mata uang itu harus tetap harganya. Hal ini kemudian diperjelas lagi oleh UU no. 19/1946 (masih perlu dikonfirmasi apakah UU ini masih berlaku atau sudah dicabut) bahwa harga mata uang kita adalah 0,5 gram emas untuk tiap 1 rupiah. Lalu kenapa saat ini (berdasarkan UU no. 7/2011) harga rupiah didefinisikan hanya sebagai nilai nominal yang tercantum? apa barang bersifat fixed yang dijadikan dasar harga/nilai rupiah? seperti dinyatakan pada bagian Penjelasan dari UUD 1945 yang asli?

~ Apakah mata uang Rupiah sesuai dengan konstitusi? ~

*Saya pribadi setuju jika emas digunakan (kembali) sebagai dasar penentuan harga/nilai rupiah.

Referensi

  1. Website BAPPENAS: UUD 1945
  2. Website Depkumham: Perubahan Undang-Undang Dasar Antara Harapan dan Kenyataan
  3. Penjelasan UUD 1945 – Naskah Asli
  4. Prof. Jimly Asshiddiqie: Redenominasi Konstitusional Mata Uang Rupiah
  5. Undang-undang nomor 19 tahun 1946
  6. Masalah tanggal Mulai Beredarnya ORI dan Hari Keuangan
  7. Daily gold spot price – PT. Logam Mulia
  8. Harga gabah dan beras naik (Okt. 2012)
  9. UU nomor 7 tahun 2011

Posted in economics | Tagged: , , , | Leave a Comment »

January 1st, 2013

Posted by Syeilendra Pramuditya on January 1, 2013

Well, here we are, finally.

Welcome 2013, and happy new Anno Domini year to you all! 🙂

Some key dates:

2012/12/21 – End of the world!

2012/12/22 – I survived the end of the world…

2012/12/31 – I started an epic sleep in 2012 and wake only in 2013

2013/01/01 – I remember 2012 like it was yesterday!

Posted in whatever | Leave a Comment »