Hey, what's going on?

Nilai beasiswa pemerintah Jepang (Monbusho/MEXT)

Posted by Syeilendra Pramuditya on August 31, 2008

Berhubung saya (Alhamdulillah) tahun ini berhasil mendapat beasiswa pemerintah jepang, atau yang dikenal dengan nama beasiswa Monbusho/MEXT, iseng2 saya ingin menghitung berapakah total dana beasiswa yang diterima oleh setiap mahasiswa. Info tentang biaya hidup yang diberikan oleh Monbusho saya dapat dari Letter of Acceptance (LoA) yang dikirim oleh Tokyo Institute of Technology (TokyoTech), sedangkan info biaya pendidikan saya dapat dari website TokyoTech (this link), berikut ini rincian-nya :

Classification Number (Yen) Amount Total (Yen)
Application Fee 30.000 first year 30.000
Admission Fee 282.000 first year 282.000
Tuition Fee 535.800/year 4 years 2.143.200
Need For Life 170.000/month
160.000/month
12 months
36 months
2.040.000
5.760.000
Air Plane Fee 114.000 (JAL)
114.000 (JAL)
Indonesia-Japan
Japan-Indonesia
114.000
114.000
TOTAL 10.493.200

Jadi setiap mahasiswa secara total menerima sekitar 10,5 juta Yen, dengan menggunakan kurs IDR 85/JPY, maka didapat angka sekitar Rp. 890 juta! sekitar 3,658 Kg emas murni 24K, atau kalau dibagi rata 8 semester, berarti biaya yang harus dibayar tidak kurang dari Rp. 110 juta per SEMESTER! lumayan juga ya… mana kuat kalo harus bayar sendiri tuh, Alhamdulillah terimakasih ya Allah… rizki-Mu sungguh tiada batas…

Untuk yang ingin tau lebih banyak tentang apa dan bagaimana studi di Jepang dan tentang beasiswa monbusho/MEXT, silahkan baca selengkapnya di link ini

PERHATIAN: Mulai April 2009 beasiswa monbusho turun, di TOKODAI menjadi JPY 157,000/month

———————————————————————————

Tambahan (2010/07/13)

Saat ini saya sedang mendapat kesempatan untuk melakukan semacam kerja magang di sebuah institusi di central Tokyo. Pada dua kesempatan yg berbeda, dua teman kantor iseng2 bertanya tentang nilai beasiswa yg saya dapat, ya saya jawab 157rb yen, kemudian mereka bertanya berapa saya harus membayar biaya kost, sy jawab 60rb, eeh.. dua2 nya tiba2 memasang wajah kasihan, hehe..:mrgreen:

Hmm.. apa benar kami semiskin itu ya..? coba kita hitung..

Kalau di-Rupiah-kan memang beasiswa kami sekitar 15jt Rupiah perbulan, nilai yg kelihatannya bikin makmur..

Harga satu porsi makanan kelas mahasiswa bisa dibilang rata2 sekitar 500 yen.. harga mie instan rata2 sekitar 100 yen.. harga sepasang sepatu kelas biase aje sekitar 4000 yen.. yaa jd kira2 100 yen itu serasa 1000 rupiah lah, maksud sy berdasarkan nilai riil nya, bukan nilai tukar di pasar uang..

Jadi seseorang yg tinggal di Tokyo dengan penghasilan 157rb yen itu mungkin bisa dibilang sebanding dengan seseorang yg tinggal di Jakarta dengan penghasilan 1,5jt rupiah.. emm.. whatss?!?!?!?!:mrgreen:

oooo… pantes dua teman Jepang itu pasang wajah kasihan…

Hehe.. gimana pren.. masih niat lanjut studi di Jepang..?:mrgreen:

*** UPDATE 2011/02/01 ***

Beasiswa monbusho lagi2 diturunkan, di TOKODAI besarannya adalah sebagai berikut:

  • S1: 126000 Yen/Bulan
  • S2: 155000 Yen/Bulan
  • S3: 156000 Yen/Bulan

Yah semoga saja penurunan ini terus berlanjut di tahun2 berikutnya..:mrgreen:

*** UPDATE 2012/02/02 ***

Ternyata doa saya terkabul…😦

Beasiswa monbusho lagi2 diturunkan, di TOKODAI besarannya adalah sebagai berikut:

  • S1: 120000 Yen/Bulan
  • S2: 147000 Yen/Bulan
  • S3: 148000 Yen/Bulan

48 Responses to “Nilai beasiswa pemerintah Jepang (Monbusho/MEXT)”

  1. Meri said

    Setelah liat tred kek gini..keknya awak ikut ke Jepang jg niy…daripada kerja di Indonesia…paling gede gaji awak 5 juta kali yak🙂

  2. Tapi biaya hidup di tokyo juga tinggi kali mer, nih liat biaya hidup di tokyo di link ini >>

    http://www.meiji.ac.jp/cip/english/exchange_student/program_05.html

    n Don’t forget kita disana kan jadi anak sekola’an, bukan kerja, jadi ya ga heran klo duitnya ga gede2 amat, tapi cukup lah, so ntar pas pulang ke Indonesia ya belon tentu jadi milyuner juga kaleee…😀

  3. […] of Technology, Belanda. Setelah mempertimbangkan banyak hal dan meminta petunjuk Allah SWT, saya akhirnya memilih yang di Jepang, dan mengirim email pengunduran diri ke yang lainnya. Saat ini saya sedang menunggu pengumuman […]

  4. visitor said

    terimakasih atas informasinya, saya pasti akan sering berkunjung kesitus ini lagi, salam..
    http://www.feeseetour.blogspot.com just call me VISITOR

  5. trims atas kunjungan anda bung “visitor”, semoga bermanfaat, salam…

  6. Teddy Ardiansyah said

    Mas Syailendra, selamat bergabung di anggota research laboratory for nuclear reactors, Tokyo Tech. Biaya hidup di jepang (kota besar) seperti Tokyo, Osaka dll memang tinggi. Di Tokyo (terutama yang dekat dengan kampus Tokyo Tech) biaya sewa satu tempat tinggal sekitar 60-70 ribu yen/bulan, belum termasuk biaya listrik, gas, air, dan internet. Tetapi kalau mau tinggal yang agak jauh dari kampus biaya hidupnya bisa ditekan hingga sekitar 45-60 ribu yen/bulan plus listrik, air, gas, dan internet. Biaya hidup yang sekitar 160 ribu yen/bulan insya Allah lebih dari cukup lah buat orang Indonesia.

  7. Wah.. terimakasih banyak Teddy, berarti hampir 50% beasiswa habis untuk biaya tempat tinggal ya.. ck ck ck ck ck… tp syukur kalau beasiswa-nya ternyata memang cukup ya..

    thanks 4 ur visit

  8. ady said

    kk, awa adik kelasmu ni, angkatan 07(pengennya, 2006 ding), blm milih makul2 nuklir c, tapi insyaallah dah pasti milih fisika nuklir. bingung ni, lagi netapin target bis lulus mw kmana. antara korea ma jepang. tapi masih blm jlas juga c, mo ngembangin apa, ato mw berkiprah di nuklir sebelah mananya (secara gt). oiya, da pertanyaan ni, untuk nglanjutin studi s2 dalam nuklir enjineering ini, lebih baik mana, korea ato jepang y? trus, peluang dapet beasiswa s2 di korea untuk di ITB sendiri gimana y?soalnya blm tw ada lulusan/dosen fi itb yang nglanjutin ksono. apakah yang bisa awa lakukan selama di S1 ini biar dapetin beasiswa tsb… nuhun2

  9. hello ady,

    menurut sy nih ya, kita jangan ke jepang semua, sebab sepertinya efeknya kurang bagus juga, terlalu monoton, kalau memang ada peluang lebih baik coba ke negara lain, such as amerika, eropa, korea, cina, atau rusia, karena untuk urusan ke-ilmu-an menurut saya pluralitas itu lebih baik. klo urusan risetnya mau di bidang apa ya it’s your choice, klo sy sndiri sepertinya diarahkan oleh sensei ke bagian non-neutronics nya. sepertinya peluang mendapat beasiswa di korea cukup bagus juga, apalagi sy dengar PLTN pertama kita nanti adalah produk teknologi korea, jd korea mungkin juga sedang “mengincar” mahasiswa2 indonesia untuk dijadikan semacam “agen” mereka disini nantinya, ada 2 univ korea yg bagus untuk belajar nuklir, yaitu KAIST dan SNU, di SNU sendiri saya ada kenalan dari UI, namanya Chairul Hudaya (http://nuklir.info/OK/component/option,com_contact/Itemid,3/). yg bisa dilakukan? yaa.. standar lah, kuliah yg bener aja, berdasarkan pengalaman saya sih, beberapa yg penting diantaranya :

    – topik TA, pilih topik yg memang lg HOT di komunitas saintifik nuklir internasional, bisa diskusi dengan advisor or googling sendiri on the net, jd ntar pas apply ke luar negeri ada peluang dilirik ma prof. target kita
    – usahain sering ikut seminar internasional yg kebetulan sedang ada di indonesia
    – TOEFL score, minimal 550 lah
    – IPK, biar aman diatas 3.25 lah
    – transkrip, bagusnya stabil, jangan naik turun ga keruan
    – hubungan yg baik dengan pembimbing kita, apalagi kalo mau ngambil monbusho yg U2U

    pesen saya, ntar klo sekolah abroad kita dah kelar, jangan lupain negara n bangsa kita (ciee… ^_^), dimanapun akhirnya kita bekerja n berkarir, niatin n usahain untuk berkontribusi memberi sumbangsih untuk kemajuan negara n bangsa kita (weleh2.. hehehe.. tp serius loh)

    ok, gt dulu ady,
    thanks 4 ur visit!

  10. ady said

    hoooo… sip gan, pantesan belajar bahasa jepun g bener2 ni, pertanda.. (ngarep..) amiiin, doakan y kk.
    oy, keahlian saya (non akademik) di bidang computer networking sebenernya, ngaruh g ma kesempatan dapet beasiswany?
    ok2, saya kontak bliau aj y, nanti klo ditanya dari kang syeilendra ja y, hehe. sangkyu2..

  11. hello ady,

    gini, kalo dunia kamu sebenernya adalah ComNet, ya saran sy take a grad study on that field, jgn maksain ke field2 lain, because successful of a study is when you enjoy it.. (iya gituh??)

    loh mau kontak sapa nih? sensei sy di TokyoTech?? percuma.. beliau bakal segera retired, it seems that I am his last Ph.D student.. so just try to another sensei ok..

    uWelkom..

  12. Mas_Rey said

    salam jumpa n slam kenal mas syeilendra…
    perkenalkan, nama saya Rey saat ini sedang duduk di tahun terakhir di Fakultas Teknik UGM, Jogja…
    saya tertarik dengan tulisan mas khususnya yang ttg beasiwa Monbu…
    kalo tidak keberatan, saya mo nanya beberapa hal nih soal beasiswa….

    1. saat ini saya sedang ikut program u to u untuk keberangkatan tahun depan…kira2 pengumuman akhir keterimanya kapan ya??
    2. kalo kita udah keterima bukti keterimanya itu berupa LOA ya??

    makasih banyak mas atas tanggapannya nanti…..

  13. wantz said

    mu Tnya..
    gimana si cra ngisi formulir beasiswa japan..
    trus misalnya sya daftar taun 2009 tu brangktnya taun dpn ya…bener ga?
    kasi tau dunk qisi2 yg jtu buat dptin monbuso yg undergraduate..please.

    bisa minta tlong bngt ga tolng kirimin dunk contoh pengisian beasiswa monbuso ke wantz_isaac@yahoo.com

    aq pengen bngt ne masuk todai bidng nuklir and elektro
    help me….!!!!!

  14. Lee said

    Mas..salam kenal
    its me..Lee

    langsung aja ya..jujur aku bener2 siriiiik bgt sm mas yg dah bisa dapetin beasiswa k jepang coz itu negara impian aku dari kecil.

    aku mo minta tolong nih mas aku agak2 bingung sm tahapan beasiswa monbuso.bisa minta tlg kirim ke email aku ga mulai dari awal banget tahapannya? ke al_qudsi_angeliadam@yahoo.com

    aku udah coba kirim email ke profesor d jepang.tapi ga da respon.apa jgn2 emailku ngaco ya???tlg kasih tau aku ya..
    bidangku sosial ekonomi pertanian..kira2 punya temen ga mas yang sebidang sama aku?

    domoo arigatoo gozaimasu!

  15. @ wantz

    Ngisi formulir nya ga susah2 amat koq, sama aja kaya ngisi formulir bikin KTP or SIM, cuma pake bhs inggris aja. Prosesnya biasanya sekitar setaun, kita mulai kontak prof sktr juli-agustus, trus nanti wawancara sekitar okt-nov, trus pengumuman informal dari sensei sktr feb, trus pengumuman resmi sktr juli, trus berangkat deh sktr sep-okt.

    Kisi2 utk undergraduate ya..? wah apaan ya…??? mungkin jawabannya klasik aja: outstanding score in highschool.

    Semoga berhasil!

  16. @ Mas_Rey

    Wah selamat nih, sudah berhasil dapat ya, ok selamat bergabung jadi tokodai-ers oktober ini yaa..

  17. @ Lee

    Salam kenal juga..
    Lha koq malah sirik.. hehe..😀
    Saya sarankan sih mending ikut yg program U2U, jadi hal pertama yg harus dilakukan ya kontak sensei.. selanjutnya nanti beliau yg akan memberi tahu step2 selanjutnya..

    Ah ga dbls mah biasa lagi.. sy juga brp kali ga ada respon.. malah stlh lulus sy sempat “nganggur” di bandung 18bln loh.. tp ya coba terus aja.. hehe…

    Utk contoh email buat sensei ada koq di blog ini, coba aja search pake keyword “email”

    Wah sy blm ada tmn di bidang sosial ekonomi pertanian.. sumimasen yaa..

    maaf yaa klo jwbn sy mengecewakan..😀

    Selamat berburu!

  18. Mas_Rey said

    Terimakasih mas, akhirnya saya diterima di TOKODAI (terimakasih Tuhan), spertinya nanti barengan ma mas Topan (dari BATAN). saya senang bgt mas, bisa diterima di tokodai..terimakasih buat posting2 mas Syailendra yang menurut saya sangat membantu dalam usaha mendapatkan beasiswa. ditunggu posting2 lain dari mas he..he…sukses selalu ya mas…

  19. Reynold_Dipu said

    salam jumpa mas, mas tentang beasiswanya, katanya turun ya mas???hm..kira2 itu cukup gak buat biaya hidup sebulan?
    kan sebelumnya 170rbu yen, terus turun menjadi 157rbu yen.
    saya agak cemas, takutnya nanti bisa susah di negeri orang.kalo boleh tahu kira2 kenapa bisa turun ya mas?thanx mas

  20. […] Nilai beasiswa pemerintah Jepang (Monbusho/MEXT) […]

  21. Reynold_Dipu said

    Makasih banyak mas buat infonya.oya mas, saya jadi penasaran lagi nih..he..he..mas, untuk tahun pertama, nanti kita dikasih berapa? tetap 170rbu yen atau udah turun? biasanya kalo tidak salah dulu tahun pertama 170rbu yen terus tahun kedua baru 160rbu yen…kalo sekarang apa pas tahun pertama udah langsung dikasih 157rbu yen?
    mas, terimakasih buat tanggapannya..

  22. @ Reynold_Dipu

    sayang sekali langsung 157 nih, sy jg msh thn pertama harusnya msh 170 eeh langsung turun gitu.. hhh…😦 yaa tp Alhamdulillah msh cukup lah..🙂

  23. Reynold_Dipu said

    terimakasih mas atas infonya, btw, saya juga tetap sangat bersyukur buat beasiswa ini meski harus turun beberapa rbu yen. saya tetap senang coz bisa sekolah lagi di TOKODAI (tempat kuliah impian saya sejak masih SMA dulu).Terima kasih Tuhan buat rejekiMu ini..

    Syeilendra says..
    Iya bener beasiswa monbusho emang turun, tapi ya tetep cukup lah buat mahasiswa Indonesia dengan “Indonesian life style”😀 , lagian sengsara2 dikit ya gpp lah.. namanya jg masih mahasiswa kan.. justru disitu “seni” nya😀 , katanya karena efek krisis ekonomi global sih..

  24. avred said

    Wah, menarik sekali isi blog ini.. Saya juga sangat tertarik untuk melanjutkan study ke Jepang, apalagi univ top kayak tokodai..

    Boleh minta sarannya gak Mas, saya saat sedang kuliah di fak fmipa itb.. Masih bingung mau ngambil jur math ato fis, saya sih lebih bisa math, namun sepertinya beasiswa jepang kebanyakan riset2 tentang nuklir sm elektro y.. Apakah sebaiknya saya ambil math ato fis aja y? Apakah di tokodai jg ada beasiswa utk jur math ?

    Thanks

  25. @avred

    Hello avred,
    wah kalo masalah pilihan sih, tinggal “mana yg kau suka?” beda lho sama “mana yg kau bisa?” kalau mau ke jepang sih saya sarankan utk ngambil jur fis, knp? karena menurut saya, secara umum jepang itu kan “negara insinyur”, bukan “negara ilmuan” (bnr g ya??), dan utk dunia insinyur, semuanya based on physics kan? tp klo emang suka math ya gpp, sy sarankan utk lanjut studinya di belanda, jerman, atau amrik; atau kalau ingin math tp di jepang, ya lebih baik cari yg “university (daigaku)”, bukan “institute of technology (kogyo daigaku)”, kaya todai misalnya, ya walaupun di kogyo daigaku pun mungkin ada lab2 tertentu yg riset math nya sangat maju, gituu..🙂

    math @ tokodai? hehe sy ga hafal, ada g ya? just check the website or google it ok..😀

    thanks4visit!

  26. yuki said

    Asslm, m’f bisa g bantu saya nyari berita tentang beasiswa ke jpg. kl bs email j ya …plis

    Syeilendra:
    Waalaikumsalaam… wah2 ini bantu gmn maksudnya yah?? kalau nyari berita ya mungkin lewat internet aja kali ya.. =D hehe.. maaf klo jwbn sy mengecewakan..

  27. Gadang Priyotomo said

    Assalamualaikum
    Mas Syeilendra, salam kenal, kebetulan saya pingin tanya nich, mas dapet Beasiswa Monbukagakusho-nya G to G atau U to U ?, saya lagi daftar beasiswa U to U di Osaka Prefecture University, lagi nunggu pengumuman akhir juni tahun ini. pingin nanya mas, kalau boleh tahu ya, kuota penerima beasiswa lewat U to U biasanya yang paling besar apakah “national University” atau “public Univesity” kayak Osaka prefecture University
    Trims,
    wass,

    Syeilendra says..
    hello salam kenal juga, sy dpt yg U2U, wah mohon maaf, saya kurang tau juga kalau masalah itu, yg jelas quota U2U per tahun sekitar 70 orang, tapi bagaimana distribusi nya di jepang sy kurang tau..

    thx4visit

  28. mutia said

    salam kenal mas…
    mas k jepang taon brapa???
    tesnya susah g???

    saya mahasiswi STTN-BATAN Yogyakarta angkatan 2006.
    jurusan sya teknofisika nuklir..

    Syeilendra says..
    hello salam kenal jg mutia
    sy ke jepang setember 2008 kmarin
    tesnya? wah sy g bs bilang susah apa engga nih, yg jelas yg waktu itu agak bikin keki karena ada tes tertulis n interview face2face dlm bhs inggris oleh 2 profesor jepang, agak dag dig dug jg pokonya

    oh sy juga ada tmn d STTN-BATAN, namanya ashari, tp dia udh lulus 3 taon lalu sih..

    thx4visit

  29. mutia said

    kasih tau aja mas….
    kali2 saya bs nyusul kesana……..
    hehehehehe…….

    ashari??
    emang temennya mas tu jurusan ap???

    mas asalnya dari mana???

  30. yoga said

    salam kenal mas..
    sedang googling neutronik karena ada coaching, eh ketemu dengan website yg menarik. ashari jurusan teknofisika nuklir angkatan 2001. kalo tidak salah sekarang berkiprah di bidang NDT di Batam.

    Syeilendra says..
    Halo salam kenal jg Yoga

    Thanks for reading my blog!

  31. Penny said

    Saya juga ikut beasiswa MEXT ini, saya sudah mnyerahkan formulir.
    Tapi sampai sekarang belum ada panggilan untuk ikut tesnya.
    Atau mungkin sya tidak lolos seleksi formulir?
    KIra-kira kapan tesnya?
    Mohon dijawab ke email saya.

    Terima kasih.

    Syeilendra says..
    …😐 …

  32. Intan said

    Hi mas Syai,
    masih di Tokyo yah..
    btw keren bgt jurusannya teknik nuklir..hehe

    oya, nama saya Intan, sy mau tanya2 tentang monbusho,,
    sebenernya dah taw sih, tapi pengen juga denger sharing nya mas ttg cara dapetinnya..
    denger2 sgt kompetitif y..?
    seandainya uni saya punya kerja sama dgn Uni di jepang, sygnya tidak..
    saya jadi harus melamar lewat G to G..
    oya, saya mahasiswa tahun terakhir jurusan Hubungan Internasional..cita2 sy dapat monbusho utk S2..
    hehe

    oya, menurut mas, klo bidang studinya social science mengurangi kemungkinan utk diterima ga sih?
    yah, selama ini kan yg keterima anak ITB, UGM, UI…hehe
    hixhix,, klo ga science2 bgt sapa tau chance nya berkurang..

    arigatou gozaimasu, yoroshiku onegaishimasu..
    nihon e ikitai..jyaa matta ne..

    Syeilendra says..
    Hi Intan, iya msh d tokyo neh..
    sangat kompetitif? hmm.. klo sy sih alhamdulillah wkt itu g trlu merasakan hal itu, mungkin krn emang udah ada U2U agreement kali ya, n lagi 2 pembimbing sy d ITB emang jebolan nuklir tokodai:mrgreen: jd wkt itu kynya surat rekomendasi mereka lumayan ampuh.. hehe.. tp wkt itu emang ada ujian oral n written jg sih oleh 2 prof jepang, soal2nya bnr2 teknis bgt ttg nuklir..

    mayoritas emang dr the big three itu, tp bbrp tmn sy dr univ2 lain jg ko, ada yg dr univ malang, ITS, dll..
    kt tmn2 sih sbnernya G2G itu intended for PNS, makanya klo non-PNS mungkin jd ketat bgt..

    wah klo peluang diterima or engga ya sy kurang tau jg yah..
    saran sy sih.. klo bidangnya social science mending ke eropa or amrik aja, kynya lebih cocok deh.. ke belanda n prancis kan peluangnya buanyak bgt tu..

    haduh artinya apa tu ya??? watashi wa nihongo zanzen wakarimasen.. sumimasen..:mrgreen:
    sukses yaa!

    thanks for commenting!🙂

  33. N_14 said

    Assalamualaikum. Ini Uni Nia. Gmn kabar Lendra di Jepang?…

    Syeilendra says…
    Waalaikumsalaam..
    alhamd baik uni..

  34. sudarni said

    mas caranya untuk msuk tes sleksi tuh gmna ?

    Syeilendra says..
    hello, mm coba deh dibaca lagi, d situ ada link ttg cara “berusaha” dpt beasiswa
    n slanjutnya LANGSUNG praktekin aja.. g ush trlu banyak hawatir
    siip.. goodluck

  35. kireinashit said

    ini sy lagi yg udah komen sebelumnyaaa

    kok di dokumen LA (letter of acceptance) sy ga da perrincian biaya nya ya? apa mang tiap jurusan ato program beda2 ato gmn ya?
    cuman disebut aja nilai beasiswanya itu pun di kirim bersama certificate of scholarship nya…(bener kebagiannya 157rb yen)

    Syeilendra said..
    biaya? maksudnya biaya apa?? klo rincian biaya hidup kynya emang ga dijelasin d dokumen deh, yg disebutin cm biaya asrama doang
    tp g usah hawatir, itu 157rb “cukup” koq..:mrgreen:

  36. ida said

    lendra…
    waktu sy ke lab p zaki, ada tesis lendra disana, ikut d Copy buat referense.. izin ya,

    arigato gozaimashu, salam ma dwi n topan

    Syeilendra said..
    oh iya silahkan, klo perlu softcopy/file pdf nya (n code nya jg) bisa download di sini> http://wp.me/p61TQ-5P

    dou itashimashite..

  37. mbaqcitie said

    assalamu’alaykum..
    salamkenal mas. Saya rahmah dari medan.
    Saya kuliah di fakultas farmasi USU konsntrasi farmasi klinis dan komunitas dan skrg lg proses penelitian utk skripsi.
    kira2 kalo utk magister bidang saya itu di jepang gimana mas?? apa bidang farmasi disana juga cukup berkembang??? Makasi ^_^

    Syeilendra said..
    Waalaikumsalaam
    hello Rahmah, salam kenal juga
    wah jujur saya kurang tau secara pasti, mungkin bisa ditanya ke yang sekolah di bidang tersebut
    anyway saya kira di negara2 maju seperti Jepang, semua bidang ilmu berkembang dengan baik

    ok sukses selalu

  38. mbaqcitie said

    mas punya tmen yg mendalami bidang itu??
    alamat blognya ada mas??

    maaf mas, banyak nanya’.
    hihi

    Syeilendra said..
    dulu di ITB sih ya ada bbrp, tp d Jepang ga ada kenalan anak farmasi, sbagian besar bidang teknik semua, gomen ne

  39. arif tfn said

    mas mw tanya,buat riset plan tentang desain reaktor MSBR menggunakan MCNP apakah msh “laku” di jepang?trs kl info ttg riset plan yang lg hot dijepang kira2 pa,terkait dengan neutronik.
    btw,thesis mas syailendra keren banget,saya banyak belajar dari sana🙂

    Syeilendra said..
    halo Arif
    thanks, alhamdulillah klo TA sy bs bermanfaat

    kalau berdasarkan pengalaman dan pengamatan sy, para profesor di NuclEng TokyoTech sepertinya tdk trlu perduli dgn research proposal ketika ada calon mahasiswa yg menyatakan ingin bergabung di grup risetnya, yang lebih menjadi bahan pertimbangan adalah academic score d Indonesia dan kemampuan bahasa Inggris, karena itu ketika menulis email usahakan sesempurna mungkin

    so saran saya tidak usah trlu banyak hawatir duluan, langsung saja coba kirim email, atau sudah pernah coba?
    ok sukses ya

  40. yuya san said

    mas mau tanya.mext ni beasiswa untuk semua jurusan kan?saya jurusan akuntansi pgn lanjut s2 di sana.ada gak ya?terima kasih.oh ya kan kata mas, beasiswa yg didapat termasuk dikit.nah kalo menurut mas beasiswa apa yang layak diambil??sekali lagi makasih ^^

    Syeilendra said..
    Mohon maaf sy kurang tahu, tp info lengkapnya bisa didapat di website kedubes Jepang di Jakarta dan website MEXT.
    Memang bisa dibilang sedikit, tapi pasti cukup koq utk hidup sehari2, jd tidak masalah.

  41. nanda said

    permisi saya mau tanya.
    saya ingin a
    apply monbusho d2 jurusan gizi.
    jepang bagus tdk kalo di bidang itu?
    trimakasih.

    Syeilendra said..
    Iya Jepang bagus utk bidang itu, jd silahkan apply.
    Ok smg brhasil ya.

  42. nanda said

    permisi.salam kenal
    saya mau tanya. saya berencana ikut monbusho D2 ambil jurusan gizi. kira2 bagaimana ya kuliah gizi disana??
    mohon penjelasannya, hehe
    terima kasih

    Syeilendra said..
    kuliah gizi di sana insya Allah bagus🙂

  43. Archyd Ekaputra said

    Kang syailendra, saya Archyd dari Bandung kemaren apply buat research student monbusho, saya bukan berasal dari kampus yang bintang 5 kaya ITB dll. saya dari swasta Kang, plus GPA saya juga pas2an bgt sm standar minimal monbushonya😀, apakah dari kampus mana kita berasal itu ada pengaruhnya sama lamaran kita dilirik atau ngga? di satu sisi saya berharap bgt bisa lolos seleksi dokumen saja dl, di satu sisi ko jd ga pede ya dokumen saya bakal dibaca sama orang embassy nya😦 . . . .

    Syeilendra said..
    Kalau hal itu saya kurang tahu juga, tapi kalau di persyaratannya tidak tertulis eksplisit nama2 kampus yg eligible, berarti siapapun dari kampus manapun punya kesempatan utk diterima.

    Ok sukses ya

  44. Alya said

    kalo D2, kak syeilendra ngerti ga?
    saya mau masuk jurusan yg bisa jadi animator / illustrator gitu, harusnya saya isi ART / DESIGN?
    trus, kalo dari D2 lanjut ke S1 di tahun ke 3 itu jadi masuk jurusan IPA dong ya????

    thanks

    Syeilendra said..
    Saya kurang tahu tentang program D2, tapi sepertinya bisa melanjutkan ke program S1, di sini ada beberapa lulusan D3 (bukan D2 sih) yang melanjutkan ke S1.

  45. Alvine said

    salam kenal mas ,
    saya mau coba beasiswa G to G,sekarang saya baru kelas X IPA (kls 1 smu ), sy coba buka2 internet lihat formnya ada penjurusan study (sy mo coba ikut D3 saja ) moga moga bisa lanjut, yg sy mau tanya :
    1. kalau kita di terima nanti sementara apa ada kakak/orang yg guide sy harus kemana ? ( maklum sy takut hilang )

    2. bagaimana cara memilih universitasnya ( apakah mrk kasih daftarnya atau pilihan)?

    3. trus untuk standar nilai, bagaimana, kalau kita tdk capai target apakah msh diberi kesempatan (berapa x ), kalau tdk mampu apakah dipulangkan atau bayar sendiri (wah yg ini sy takut sekali mas ) semoga tidak

    4. mas saya mau coba di asia saja u cari scholarshipnya, menurut mas bagaimana dengan brunai apakah ada juga.punya teman yg sudah pengalaman gak mas

    5. oh iya kalau di terima kita tinggalnya di mana ?makasih ya mas sebelumnya, saya mengharapkan sekali infoneya

    6. belajar bahasa jepangnya berapa lama< atau memang dari indonesia sudah kursus. sebelum ke jepang apakah sudah bisa bahasa jepang sedikit(karna kursus ) atau ikut selama setahun(belajar khusus di jepang sebelum kuliah )

    Syeilendra said..
    Salam kenal Alvine,

    Saya dapat yang program U2U, jadi saya tidak tahu mengenai program G2G.
    Tapi beberapa info mungkin bisa dibaca disini > http://wp.me/p61TQ-6N , dan juga di website kedubes Jepang.
    Saya kebetulan tidak ada kenalan yg kuliah di Brunei, tp sy dengar mereka memang sedang gencar menawarkan beasiswa juga.
    Untuk kasus saya, bahasa Jepang rasa2nya tidak terlalu penting, karena saya ikut yang international graduate program, dan lagi di kampus saya kebetulan ada banyak sekali mahasiswa Indonesia.
    Saran saya cuma satu: jangan terlalu banyak hawatir duluan, coba saja dulu, nanti kalau ternyata dapat, baru dipikir2 apakah mau diambil atau tidak.

    Ok sukses ya.

  46. Salam kenal mas🙂
    Saya kelas 10 sma , lah saya ingin mendaftar beasiswa Monbukagakusho, apakah sulit untuk seleksinya?
    Biasanya brp org yang diterima dan dikirim ke jepang?
    Makasihh

    Syeilendra said..
    Halo salam kenal juga.
    Seleksinya.. secara umum ya “sulit” ya🙂
    Wah kalau jumlah student yg dapat beasiswa sy ga punya datanya, tapi rasanya saya pernah liat di website JASSO, silahkan coba dicari ya.

  47. zee said

    gan, sebelumnya saya mau tanya apakah untuk program G to G hanya untuk PNS atau yang bekerja di BUMN?seperti yang di tulis do blog ini :
    https://aripnurahman.wordpress.com/2008/01/28/tips-mendapatkan-beasiswa-monbusho/?_e_pi_=7%2CPAGE_ID10%2C3564156111
    apakah pelajar yang baru lulus SMA tidak bisa ikut?
    sebelumnya panggil saya Zee dan saya saat ini masih kelas 3 SMK jurusan engineering
    terimakasih sebelumnya

  48. Maria agnes valentina said

    Hai ka
    Salam kenal ya, nama aku maria sekarang masih duduk di kelas 2 SMA
    Oh iya aku mau nanya belajar TOEFL itu harus les atau bisa belajar sendiri?
    Trus katanya sekarang kau mau ikutan monbukagakoshu harus N3??

    Rata rata rapot dan un itu termasuk syaratnya gak ka?

    Di sekolah aku sebenarnya ada full beasiswa ke univ tsukuba tapi 1 angkatan cuma 1 orang yang bisa dan itu melalui seleksi yang ketat
    Makanya aku jadi rada was was karna di angkatan aku cuma masuk 20 besar

    Tolong bantu Kasih informasinya ya ka
    Soalnya aku pengen banget dapet beaseiswa biar gak ngebebanin ortu karna aku anak 1 dari 6 bersaudara

    Makasih ka sebelumnya

    Syeilendra said..
    Halo Maria salam kenal juga
    TOEFL.. sbnrnya sih bisa belajar sendiri aja, tp ikut les ya bagus jg krn bisa try out tiap minggu kan..
    N3 itu apa ya..??
    Kalau monbusho S1 hrs jalur G-to-G via embassy (sy dulu dapatnya U-to-U), jd syarat2nya hrs dilihat di web embassy sih..
    Hehe ya jangan takut duluan yg Tsukuba itu, coba dulu aja, nothing to lose..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: